Kemendag: impor beras maksimal satu juta ton

Kemendag: impor beras maksimal satu juta ton

251
0
SHARE

Beras SAE – Produk Pertanian Sehat Indonesia

Jakarta (ANTARA News) – Kementerian Perdagangan menyatakan Bulog hanya mendapat izin untuk mengimpor beras sebanyak maksimal 1 juta ton hingga Desember 2012 yang bertujuan untuk mengamankan cadangan beras nasional.

Jakarta (ANTARA News) – Kementerian Perdagangan menyatakan Bulog hanya mendapat izin untuk mengimpor beras sebanyak maksimal 1 juta ton hingga Desember 2012 yang bertujuan untuk mengamankan cadangan beras nasional.

“Tidak benar kalau ada berita yang menyebutkan Indonesia impor beras sana sini yang melebihi jumlah itu, kami sudah sampaikan kepada Bulog izinnya hanya 1 juta ton,” kata Direktur Jenderal Perdagangan Luar Negeri Kemendag Deddy Saleh kepada wartawan di Jakarta, Selasa.

Namun, dari maksimal jumlah 1 juta ton itu, Bulog telah mengisyaratkan hanya akan melakukan impor 700 ribu ton guna mengamankan stok 2 juta ton beras pada akhir tahun, yang salah satunya melalui tender pembelian beras asal India sebanyak 100 –150 ribu ton.

“Kalau produksi dalam negeri cukup, kita tidak mungkin impor. Beras impor itu sifatnya untuk stok, demi menjaga jangan sampai ada ketidakstabilan pasokan dan distribusi,” kata Deddy

Deddy mengatakan arah kebijakan impor beras yang dijalankan pemerintah ini sangat mengutamakan produksi beras dalam negeri, sehingga pemerintah berupaya semaksimal mungkin mengefisienkan impor beras.

“Yang paling dekat adalah impor beras dari Vietnam sekitar 300 ribu ton, kontraknya sudah ditandatangani Bulog dan eksportir beras di Vietnam,” katanya.

Tetapi Deddy menyebutkan bahwa pihak Kemendag belum mendapatkan laporan resmi terkait rencana itu.

Sebelumnya Koalisi Rakyat untuk Kedaulatan Pangan (KRKP) meyakini pemerintah akan terus melakukan impor beras hingga 2014 mendatang karena hingga saat ini Bulog masih mengalami kesulitan melakukan serapan beras nasional.

Peningkatan produksi padi di Indonesia mengalami akselerasi hanya pada 1980-an, dengan laju pertumbuhan produksi padi rata-rata meningkat dari 1,1 persen per tahun pada periode 1970–1979 menjadi 5,32 persen per tahun pada periode 1980–1989.

Namun pada periode 1990-1999, produksi beras tercatat terus mengalami penurunan rata-rata menjadi 1,29 persen per tahun dan 0,71 persen per tahun pada periode 2000-2011 sehingga target yang dicanangkan pemerintah untuk mencapai 10 juta ton cadangan beras nasional diperkirakan sulit tercapai.

(P012/N002)

Editor: Ruslan Burhani

Sumber: http://www.antaranews.com/berita/343356/kemendag–impor-beras-maksimal-satu-juta-ton

“Tidak benar kalau ada berita yang menyebutkan Indonesia impor beras sana sini yang melebihi jumlah itu, kami sudah sampaikan kepada Bulog izinnya hanya 1 juta ton,” kata Direktur Jenderal Perdagangan Luar Negeri Kemendag Deddy Saleh kepada wartawan di Jakarta, Selasa.

Namun, dari maksimal jumlah 1 juta ton itu, Bulog telah mengisyaratkan hanya akan melakukan impor 700 ribu ton guna mengamankan stok 2 juta ton beras pada akhir tahun, yang salah satunya melalui tender pembelian beras asal India sebanyak 100 –150 ribu ton.

“Kalau produksi dalam negeri cukup, kita tidak mungkin impor. Beras impor itu sifatnya untuk stok, demi menjaga jangan sampai ada ketidakstabilan pasokan dan distribusi,” kata Deddy

Deddy mengatakan arah kebijakan impor beras yang dijalankan pemerintah ini sangat mengutamakan produksi beras dalam negeri, sehingga pemerintah berupaya semaksimal mungkin mengefisienkan impor beras.

“Yang paling dekat adalah impor beras dari Vietnam sekitar 300 ribu ton, kontraknya sudah ditandatangani Bulog dan eksportir beras di Vietnam,” katanya.

Tetapi Deddy menyebutkan bahwa pihak Kemendag belum mendapatkan laporan resmi terkait rencana itu.

Sebelumnya Koalisi Rakyat untuk Kedaulatan Pangan (KRKP) meyakini pemerintah akan terus melakukan impor beras hingga 2014 mendatang karena hingga saat ini Bulog masih mengalami kesulitan melakukan serapan beras nasional.

Peningkatan produksi padi di Indonesia mengalami akselerasi hanya pada 1980-an, dengan laju pertumbuhan produksi padi rata-rata meningkat dari 1,1 persen per tahun pada periode 1970–1979 menjadi 5,32 persen per tahun pada periode 1980–1989.

Namun pada periode 1990-1999, produksi beras tercatat terus mengalami penurunan rata-rata menjadi 1,29 persen per tahun dan 0,71 persen per tahun pada periode 2000-2011 sehingga target yang dicanangkan pemerintah untuk mencapai 10 juta ton cadangan beras nasional diperkirakan sulit tercapai.
(P012/N002)

Editor: Ruslan Burhani

Sumber: www.antaranews.com

NO COMMENTS

LEAVE A REPLY

*